Seni Sebagai Kata

| | 0 sudah LEBAM »


Belum ada kata yang tak mampu diucapkan

Bermula dari deretan huruf berjajar membentuk sebuah kata,
Kadang mata kasar terlihat satu namun tak menutup kemungkinan sarat akan makna.


Jejeran kata dalam kalimah berdiri teguh bak benteng dipapan catur,
Sekilas dibaca membingungkan dan nampak tak beratur.


Sang penyair melantunkan kata kata indah nan puitis,
Sang pujangga pun mengukirkan puisi yang tak kalah romantic.


Mural dan Graffiti bertebaran di sepanjang dinding kota,
Menyuguhkan kata dalam gambar agar kelak mendapatkan perhatian.


Kadang kala kata tak cukup tuk mengungkapkan perasaan,
Tapi benar juga kata orang tua dahulu kala jikalau perasaan tidak mesti diungkapkan.


Terdengar rancu mendengarkan kata bijak dari mulut seorang penjahat,
Namun sebijak bijaknya orang bijak jikalau mendengarkan meski tanpa melihat.


Hidup bagai mengumpulkan jejak kata kata,
Memungut dan menjadikannya sebagai pedoman hidup.


Tak pernah ada salah dari sebuah kata,
Tinggal cara memahami akan makna yang tersembunyi dibaliknya.


Mengungkapkan makna kata kata melalui seni,
Jalan hidup yang takkan membosankan.


Kata itu seni,
Tanpa sebuah kata seni takkan ada.


Boleh jadi sebaliknya.

Dua muka satu kepala

| | 0 sudah LEBAM »
Manusia itu pelbagai ragamnya
Ada yang punya mata tapi masih buta
Ada yang punya lidah tapi bercadang dua
Bicaranya jujur sambil berdusta
Nista umpama zikir
Meluah kata tanpanya fikir
Apa sedang praktik menjadi munafik?

Di depan mata
Kau bermanis muka
Tutur kata asyik berbunga
Hakikatnya
Disini kau mencela
Disitu kau mencerca
Menjaja onar mengusut sengketa

Kawan, jangan kau jadikan kesungguhan sebagai guyonan
Yang salah mengubati bisa membawa mati
Yang gemar berdusta kan dijauhi bila tersingkap dustanya

"Di antara manusia ada yang mengatakan bahwa mereka beriman, namun sesungguhnya mereka tidak beriman. Mereka mencoba menipu Allah dan orang-orang beriman, tapi sayang, sebetulnya mereka telah menipu diri mereka sendiri.” 
(Al-Baqarah: 8-9).

Hipokrasi

| | 0 sudah LEBAM »
Dalam megah mereka membenci,
Mengutuk,
Tidak mahu memahami,
Mengharamkan itu ini,

Pada masa yang sama jualah,
Mereka diam membisu,
Bagai dijerut halkum-halkum mereka,
Dari berperang menegakkan yang Haq,

Nun, 
Di peti kaca TV,
Galak menyentuh tiada bersebab,
Tidak lah pulak mereka menajiskan,

Nun,
Di kerusi-kerusi empuk,
Hidup sang penyangak,
Menelan segala riba,
Wahai, diam sahaja?

Nun,
Di tepi-tepi longkang,
Hidup sang gelendangan,
Dikutuk dihina,
Mereka senyap seribu bahasa.

Nun, 
Di ceruk2 dusun,
Manusia bagai lagaknya haiwan,
Menyondol kalahkan khinzir,
Tidak pula mereka khuathir

Ah,
Kerja mereka hanya mahu melaga,
Mengusut dari menguraikan,
Supaya buncit perut mereka,
Kenyang hasil menerangkan,
Kekusutan yang mereka cipta tadi.

Ah,
Borjuis-borjuis agama,
Kamu membenci yahudi nasrani,
Namun kamu semacam serasi...

Aku harus bagaimana?
Atau kamu yang harus bagaimana?

(At-Taubah: 34)

Maaf adik.

| | 0 sudah LEBAM »
Adik, kenapa menangis?
Air mata kau tak laku di sini.
Biarlah air mata kau selebat hujan,
Tiada simpati untukmu di hati kami.

Wahai adik, kenapa kau menangis?
Kau lapar? Kau dahaga?
Sudah 4 hari kau tak makan?
Biarpun kau mati kebuluran,
Kami di sini tiada peduli.

Adikku sayang, mengapa menangis?
Kau takut? Siapa yang kau takutkan?
Yahudi? Zionis?
Kau jangan bergurau adik,
mereka itu sahabat kami.

Adik, kenapa kau sedih?
Ibubapa kau sudah mati?
Anggaplah itu ajal mereka,
Bukankah kau masih hidup lagi adik?
Apakah kau tidak bersyukur?

Kenapa kau menangis adik yg comot?
Kau tiada masa bermain-main dengan kawan?
Kau tiada makanan manis kegemaran kau?
Kau takut peluru Zionis yang memburu setiap langkah kau?
Kau takut dipijak tapak but tentera Zionis?
Bukankah kau dilahirkan cuma untuk merasai semua ini?
Jadi kenapa kau bersedih?

Tak guna kau menangis adikku sayang.
Kau pasti sedih kami membantu cuma dengan doa, bukan harta kami.
Kau memandang kami dengan muka yang dahagakan simpati kami.
Kau memandang kami sebagai saudara kau dengan sejuta harapan bantuan.
Kau memanggil kami dengan suara yang bisu.

Maaf adik, kami tiada mata untuk melihat pandangan kau.
Maaf sayang, kami pekak untuk mendengar suara seruan bantuan kau.

Kenapa kau masih menangis adik?
Kau berasa terseksa hidup di dunia ini?

Itu sudah pasti adik, kerana dunia ini neraka buatmu dan pasti kau tersenyum di sana.
Kau tentu bahagia di negeri yang kekal.

Alasanmu by Exist

| | 0 sudah LEBAM »


Ikhlasnya hati
Sering kali disalah erti
Tulusnya budi
Tidak pernah engkau hargai
Berlalu pergi dengan
Kelukaan ini
Ku mengalah, ku bersabar

Bertentang mata seolah-olah tiada apa
Berpaling muka ada saja yang tidak kena
Mencari sebab serta alasan yang kukuh
Supaya tercapai hajatmu

Manis dibibir memutar kata
Malah kau tuduh akulah segala penyebabnya
Siapa terlna pastinya terpukau
Pujukmu, rayumu, suaramu
Yang menagih simpati dan harapan

Engkau pastinya tersenyum
Dengan pengunduran diriki
Tetapi bagi ku pula
Suatu ketenangan

Andai kita terus bersama
Belum tentu kita bahagia
Selagi tidak kau ubah
Cara hidupmu

Ada rahmatnya
Bila tidak lagi bersama
Terasa jauh
Diriku ini dengan dosa

Ku tinggalkanmu walau tanpa kerelaan
Yang nyata kau tidak berubah.

Katalah apa yang kau ingin
Selagi kau dapat berkata
Memang begitu sikapmu
Semenjak dahulu.