Tunggu

| | 0 sudah LEBAM »


Pasti punya laut dalam kepalaku,
Yang ku dengar cuma hamparan ombak
Memecahkan antara khayalan dan realiti
Dan sebenarnya aku termanggu
Disudut paling ceruk kamarku

 Pasti sumringah kiranya
Andai kita bersama
Menikmati hari-hari tanpa noda
Apakan daya seorang anak muda
Terhampar beratus batu dari keluarga
Disini aku berpijak jauh dari negeriku

Aku berjalan, jauh dari sampingmu
Aku berteduh, tanpa naunganmu
Aku bersandar, tanpa hangat pelukmu
Meski tanpa kehadiranmu,
Aku akan tetap berkerja
Dan terus berkarya
Menuntut ilmu demi masa depan kita

Akan ku terus bertahan,
Meski kau jauh dariku
Meski kau tak di sisiku
Kerna aku tahu
Doamu disetiap hembusan nafasmu
Senantiasa mengiringi setiap langkahku.

Tunggu aku…
Akan ku persembahkan pada kamu
Mahkota ilmu. Yang aku cita-citakan
Yang membuatkan aku sanggup berpisah darimu
Tunggu aku…
Kembali ke teratak singgahsana mu
Dengan mahkota itu di kepalaku.

Sangkar kecewa

| | 0 sudah LEBAM »


Wau, nun, alif

Sedih, memendam perih
mengalir dalam jiwa
tanpa ku sangka
hati batu ini
boleh pecah
dipanah kata-kata
saat kau ucap kepadaku
“kita tidak mampu bersama”.

Aku tidak bisa mendakapmu
aku tidak mampu menggapai mu
ingin sekali aku jalani hidup lebih dekat dengan mu
waktu itu ku jalani hidupku dengan senyum dan tawa mu
seandainya hati ini bisa bicara
takkan ada sesak dalam rusuk padat.

Seandainya kau tahu
bagaimana cinta ini hadir mengisi hatiku
dengan bodohnya aku mengharap
agar kau mengerti perasaanku
agar kau sama rasaku
namun khayalan bodohku itu
bertolak dengan realiti


Kau hanyalah fatamorgana yang menyakitkan
sebuah badai dalam hidupku
kenapa dengan hati ini?
ku terlanjur tak bisa menghapus rasa ini
meski kau sudah ku relakan

waktu itu baru terjawab olehku
bahawa cintamu bukan untukku
sesak batin ini menahannya.


Tapi datang persoalan baru
adakah aku harus selalu
mengalah dan berkorban demi cinta
yang tidak pernah bisa menjadi milikku?

Cinta

| | 0 sudah LEBAM »

Manusia itu kian rakus
bolong-bolong hati disuap nafsu
jiwanya dibutakan dengan ambisi dunia
darjatnya cinta itu dahulu diukur dengan setia
hari ini, cinta diukur dengan berapa ramai
permainan yang tidak ada pemenang.

Mengapa anak muda?
Mengapa jalan yang salah kau pilih?
Seolahnya mengejar cinta itu lebih ghairah
dari menghafal surah
bebaskanlah dirimu dari dijajah
oleh sesiapa atau apa-apa sahaja
kalau kau sibuk bermain cinta,
bila agak akan kau mengerti maknanya cinta?

Siapa tahu?

| | 0 sudah LEBAM »

Siuman secara zahir
Majnun di dalam batin.

Tidak sama.

| | 0 sudah LEBAM »

Masa tidurku tak seperti kamu
mengapa begitu? Aku tidak tahu
masa kau tidur aku berkarya
masa kau kerja aku terlena
dan bila masa kau pulang aku pula bekerja
rotasi masa sama situasi berbeza
cerita ku benar bukan direka
boleh kau intai aku dari jendela mata
jika ingin mengenal diriku yang hina.

Lawak jenaka kadang aku lontar
kdang terdiam melihat manusia
gelagat, pelat kita tak serupa
namun hakikat dari Maha Esa
selesa perut tak perlu ku ikat
cemuhan musuh? Telinga ku tambat
selepas subuh masa ku berehat.

Adakah benar aku berehat?