Sangkar kecewa

| | 0 sudah LEBAM »


Wau, nun, alif

Sedih, memendam perih
mengalir dalam jiwa
tanpa ku sangka
hati batu ini
boleh pecah
dipanah kata-kata
saat kau ucap kepadaku
“kita tidak mampu bersama”.

Aku tidak bisa mendakapmu
aku tidak mampu menggapai mu
ingin sekali aku jalani hidup lebih dekat dengan mu
waktu itu ku jalani hidupku dengan senyum dan tawa mu
seandainya hati ini bisa bicara
takkan ada sesak dalam rusuk padat.

Seandainya kau tahu
bagaimana cinta ini hadir mengisi hatiku
dengan bodohnya aku mengharap
agar kau mengerti perasaanku
agar kau sama rasaku
namun khayalan bodohku itu
bertolak dengan realiti


Kau hanyalah fatamorgana yang menyakitkan
sebuah badai dalam hidupku
kenapa dengan hati ini?
ku terlanjur tak bisa menghapus rasa ini
meski kau sudah ku relakan

waktu itu baru terjawab olehku
bahawa cintamu bukan untukku
sesak batin ini menahannya.


Tapi datang persoalan baru
adakah aku harus selalu
mengalah dan berkorban demi cinta
yang tidak pernah bisa menjadi milikku?

Cinta

| | 0 sudah LEBAM »

Manusia itu kian rakus
bolong-bolong hati disuap nafsu
jiwanya dibutakan dengan ambisi dunia
darjatnya cinta itu dahulu diukur dengan setia
hari ini, cinta diukur dengan berapa ramai
permainan yang tidak ada pemenang.

Mengapa anak muda?
Mengapa jalan yang salah kau pilih?
Seolahnya mengejar cinta itu lebih ghairah
dari menghafal surah
bebaskanlah dirimu dari dijajah
oleh sesiapa atau apa-apa sahaja
kalau kau sibuk bermain cinta,
bila agak akan kau mengerti maknanya cinta?

Siapa tahu?

| | 0 sudah LEBAM »

Siuman secara zahir
Majnun di dalam batin.

Tidak sama.

| | 0 sudah LEBAM »

Masa tidurku tak seperti kamu
mengapa begitu? Aku tidak tahu
masa kau tidur aku berkarya
masa kau kerja aku terlena
dan bila masa kau pulang aku pula bekerja
rotasi masa sama situasi berbeza
cerita ku benar bukan direka
boleh kau intai aku dari jendela mata
jika ingin mengenal diriku yang hina.

Lawak jenaka kadang aku lontar
kdang terdiam melihat manusia
gelagat, pelat kita tak serupa
namun hakikat dari Maha Esa
selesa perut tak perlu ku ikat
cemuhan musuh? Telinga ku tambat
selepas subuh masa ku berehat.

Adakah benar aku berehat?

Si Pungguk Maya

| | 0 sudah LEBAM »
Aku adalah pungguk
mengelam dan menghiba
gundah yang tercipta
keluar semua rasa
rinduku terperuk.

Pernah sekali aku tatap atap angkasa
dimalam yang gelita pekatnya
saat aku cuba menggapai bintang
aku terlena dek kerdipannya
disitu hadirmu sang purnama
tanpa sedar menyinari malam ku.

Tertari senyum dalam hati
terkenang kisah kasih sejati
antara kau, aku dan sunyi
cinta bertaut penuh misteri
dalam cahaya dan kalbu
dalam hitam ku tunggu selalu.

Aku adalah pungguk
hanya bisa menatap
dan terus berharap
agar cercahan cahayamu dapat ku peluk.

Ah.. pelukanmu hanya bayangan
yang tidak jadi nyata
kerna dikau adalah bulan
sedangkan aku si pungguk maya.