Cinta

| | 0 sudah LEBAM »

Manusia itu kian rakus
bolong-bolong hati disuap nafsu
jiwanya dibutakan dengan ambisi dunia
darjatnya cinta itu dahulu diukur dengan setia
hari ini, cinta diukur dengan berapa ramai
permainan yang tidak ada pemenang.

Mengapa anak muda?
Mengapa jalan yang salah kau pilih?
Seolahnya mengejar cinta itu lebih ghairah
dari menghafal surah
bebaskanlah dirimu dari dijajah
oleh sesiapa atau apa-apa sahaja
kalau kau sibuk bermain cinta,
bila agak akan kau mengerti maknanya cinta?

Siapa tahu?

| | 0 sudah LEBAM »

Siuman secara zahir
Majnun di dalam batin.

Tidak sama.

| | 0 sudah LEBAM »

Masa tidurku tak seperti kamu
mengapa begitu? Aku tidak tahu
masa kau tidur aku berkarya
masa kau kerja aku terlena
dan bila masa kau pulang aku pula bekerja
rotasi masa sama situasi berbeza
cerita ku benar bukan direka
boleh kau intai aku dari jendela mata
jika ingin mengenal diriku yang hina.

Lawak jenaka kadang aku lontar
kdang terdiam melihat manusia
gelagat, pelat kita tak serupa
namun hakikat dari Maha Esa
selesa perut tak perlu ku ikat
cemuhan musuh? Telinga ku tambat
selepas subuh masa ku berehat.

Adakah benar aku berehat?

Si Pungguk Maya

| | 0 sudah LEBAM »
Aku adalah pungguk
mengelam dan menghiba
gundah yang tercipta
keluar semua rasa
rinduku terperuk.

Pernah sekali aku tatap atap angkasa
dimalam yang gelita pekatnya
saat aku cuba menggapai bintang
aku terlena dek kerdipannya
disitu hadirmu sang purnama
tanpa sedar menyinari malam ku.

Tertari senyum dalam hati
terkenang kisah kasih sejati
antara kau, aku dan sunyi
cinta bertaut penuh misteri
dalam cahaya dan kalbu
dalam hitam ku tunggu selalu.

Aku adalah pungguk
hanya bisa menatap
dan terus berharap
agar cercahan cahayamu dapat ku peluk.

Ah.. pelukanmu hanya bayangan
yang tidak jadi nyata
kerna dikau adalah bulan
sedangkan aku si pungguk maya.

Setia.

| | 0 sudah LEBAM »
Selesai sujud menghadap-Nya,
lantas jemari ini menggapai handphone,
sendirian tersengih,
penangan whatsapp barangkali,
penangan wechat barangkali,
penangan facebook barangkali,
penangan instagram barangkali.

Lincah jemari mengetuk-ngetuk skrin telefon,
terlalu laju, terlalu asyik,
sampai terleka adab dengan Tuhan.
zikirnya tiada,
alunan cinta untuk-Nya juga tiada,
apatah lagi, doa.

Kita ambil enteng,
kita pandang sebelah mata.
kelak bila ditimpakan musibah,
saat mana hati kita remuk,
terjatuh tersungkur,
tiada daya untuk bangkit,
saat mana kita rasakan tidak mampu,
disitu doa kita jadi kyusuk,
disitu zikirnya jadi kyusuk,
alunan surat cinta dari-Nya dibiar menyusup dalam hati.

Bila susah kita cari Allah,
bila kita rasa senang, mudah kita melupakanNya.
Cuba belajar untuk setia.
Setia bercinta denganNya tidak kira susah dan senang.

Selamat bercinta dengan pencipta cinta.